Eci Handayani

Web Developer, Day Dreamer & Sunset Chaser
   Travel

cap go meh

Berawal dari forward-an Wiwin di FB tentang acara Jelajah Budaya Cap Go Meh, berangkatlah gue di hari Minggu pagi ke Museum Bank Mandiri (MBM) di Kota sendirian. Sampe sana jam 8 kurang, bersama Adel & Azmar (karena Nita, Wiwin, Ade & Tyas terpisah rombongan dan udah jalan duluan), jelajah bersama “Komunitas Jelajah Budaya” ini dimulai dari “Pintu Kecil” terus ke Asemka lalu masuk ke gang-gang ngeliat rumah-rumah tua yang bergaya arsitektur cina menuju ke “Pasar Gelap”. Disebut pasar gelap rupanya karena pasar ini bukanya saat hari masih gelap.. hehe kirain gara-gara belanjanya gelap-gelapan :p. IMG_3366.jpgKagum juga, di lorong sempit itu masih ada rumah-rumah tua yang bertahan, meskipun rata-rata udah gak keurus. Dari pasar gelap kami jalan terus melewati Toko Obat “Lay An Tong” (Jl. Perniagaan Barat No. 1, Tambora, Jakarta Barat), sayang saat kita lewat tokonya lagi tutup jadi nggak bisa liat-liat seperti apa dalem nya. Toko ini juga masih beroperasi sampai hari ini dengan tag line “Tidak Menerima Resep Dokter”.

Nyebrang jalan dari “Lay An Tong” kita menuju sebuah klenteng kecil di pojokan, karena klentengnya nggak terlalu besar jadi kita gak lama-lama mampir disini. Nggak enak juga ganggu umat yang akan sembahyang. Dari klenteng ini kita jalan ke arah kanan melewati Rumah Keluarga Souw, sebenernya kalo selewatan gak bakalan ngeh kalo rumah ini cagar budaya juga.

Beberapa meter dari Rumah Keluarga Souw kita mampir ke SMAN 19. Sejak dulu di tempat ini sudah digunakan sebagai sekolah, di pintu masuk dahulu ada dua patung Singa yang sekarang udah ilang, sisa batu altarnya saja.
IMG_3359.jpgTujuan berikutnya adalah Vihara Ariya Marga (Jl. Perniagaan Gg Lamceng No. 9-A, RT 009 RW 01). Sepanjang jalan menuju vihara kita bisa liat tempat hio untuk dewa (apaan sih ya namanya) kayak gini bentuknya

IMG_3369.jpg

Di pintu masuk ada deretan lilin merah dari yang berukuran sedang sampai yang berukuran besar jadi hawanya panas saat masuk vihara ini. Lalu banyak tempat lilin lengkap dengan lelehan lilin merah. Dari sini kita lanjut ke vihara berikutnya, tapi harap maklum, terlalu banyak vihara yang dikunjungi jadi gak mudeng nama-namanya. Di vihara yang kemudian ini ada yang mau ramal nasib pake tabung berisi stik yang digoyang goyang , itu loh yang kayak di film-film.
IMG_3385.jpg

Selesai dari sini kita ngelewatin Petak 9 untuk ke klenteng terakhir yang paling besar yaitu klenteng Toa Se Bio. Untuk sampe ke klenteng ini kita ngelewatin pasar Petak 9 yang ribet binti riweh. Berhubung gue jalan duluan, kepisah dari dua temen gue yang pada akhirnya mereka nyerah dan balik arah tapi berhubung gue udah keburu di depan mending lanjutin aja sampe kelar, huhu sendirian deh.

IMG_3450.jpgKlenteng Toa Se Bio adalah klenteng besar yang rame dikunjungi umat untuk sembahyang pada perayaan cap go meh ini. Bau asap hio udah tercium dari pintu masuk, tapi sayang gue gak mau masuk ke dalam, selain karena emang lagi rame banget, asap nya bikin mata perih di luar aja udah perih banget apalagi sampe dalem. Petugasnya aja pada pake goggles apa kabar jadinya tuh asep? Oh iya di klenteng ini juga banyak pengemis yang nunggu dikasih uang, gak dimana gak dimana ya sama aja.

Maksud hati sih pengen ngelongok dalemnya kayak apa, tapi apa daya cuman numpang lewat. Tujuan selanjutnya ke Gereja Maria De Fatima, sebuah gereja katolik yang arsitekturnya bergaya Cina juga. Di gereja ini gue tepar ooi.. rasanya mau pingsan, capek berat, saat mau balik ke MBM mau naek mikrolet aja deh, eh tapi tetep kuat loh jalan kaki aja gitu balik ke MBM.

Sampe di MBM sebagai kelompok terakhir yang balik kandang langsung makan siang sambil ngumpul liat foto, yang tadi sepanjang perjalanan diambil panitia di slide projector. Setelah makan kelar, ada pertunjukan barongsai dan pelajaran gimana cara maen barongsai dari seoarang Tour Guide. Setelah foto keluarga harusnya acara ini sudah selesai, tapi masih ada satu lagi yang ditunggu, yaitu Pawai Cap Go Meh. Gosipnya pawai akan melewati MBM, tapi denger-denger juga lewat belakang, maka dari pada nungguin, kami pun jalan kaki ke arah Beos. Di depan Beos percis jalanan macet parah, tapi ke arah depan BNI rupanya jalan udah mulai ditutup jadinya jalan udah kosong, tanda-tanda pawai bakal lewat sini nih. Nah kapan lagi jalanan ini bisa kosong, maka pepotoan dulu dong gak mau rugi 😀beos.jpg

Sekitar jam 14:00 WIB pawai dimulai, diawali barisan sponsor, lalu rombongan Toa Pe Kong dari berbagai klenteng. Seru, karena baru sekali gue nonton pawai begini, ada penonton yang berusaha deketin arak-arakannya, berusaha nyentuh karena mereka percaya dapet berkah, ada juga yang iseng nanya garis tangan ke Tatung yang wajahnya ditusuk kawat dan di tandu nya nginjek golok, silet.. wuih sangar. Bau hio mewarnai udara siang nan terik itu apalagi waktu rombongan yang berbaju Dayak Kalimantan lewat baunya bercampur antara bau Hio juga bau menyan yang membuat suasana siang-siang jadi mistik, ngeri juga. Pawai berakhir jam 15:00 tapi efek macetnya panjang sampe jam 4 lewat busway baru bisa ngelewatin Glodok.

Overall, ini hari Minggu yang menyenangkan. Bisa belajar hal baru tentang budaya Cina di kota sendiri yang selama ini kita gak pernah tau. Meskipun sempet bingung karena nyasar, keliyengan, kelaparan, pegel-pegel yang nggak ilang selama 3 hari ditambah aroma Hio dan Menyan yang nempel di rambut dan baju yang masih kecium meskipun udah sampe rumah, tapi acara ini seru banget, buat ajang jalan-jalan, jadi turis di kota sendiri dan foto-foto tentu.

Line