Eci Handayani

Web Developer, Day Dreamer & Sunset Chaser
   Random

ADA BandTergoda iklan di Kompas minggu yang 1/4 halaman full, kita meluncur ke Bogor Trade Mall untuk ambil bagian di “ADA Band Romantic Rhapsody Tour 2006”. Gue belom pernah nonton acara launching album, tapi when you have to pay to see a show, u expect something better than free pass concert right?

Bareng rombongan (Mega, Nita, Wiwin & Ade), nyampe di Bogor sekitar jam 4 sore. Sepanjang jalan gue peratiin kok gak ada poster ADA Band satupun ya? padahal di Jakarta sepanjang jalan ada aja poster merah marun itu, meskipun lebih banyak udah ketimpa poster lain. Bogor Trade Mall ternyata mall baru buka setelah kebakaran. Kok ADA bikin acara pembuka tour di tempat macam begini? untuk menuju lokasi acara kita dibuat bingung oleh petunjuk arah yang cuma selembar kertas hasil print-an bergambar anak panah dan tulisan “ADA Band Romantic Rhapsody” kecil di bawahnya. Ketidak adaan poster menambah kebingungan, apa bener di sini venuenya?

Setelah celingak celinguk, akhirnya sampe di lantai paling atas. Penonton belum diijinkan naik ke lokasi acara yang ternyata adalah lapangan parkir. Singkatnya sepanjang sore sampai malem itu kita sibuk complain aja, kecewa berat judulnya. kenapa kita kecewa? nih gue list-in aja deh, abis bingung mo di deskripsiin kayak apa. Donnie

  1. Untuk sebuah band sekelas ADA, pemilihan lokasi harusnya jadi pertimbangan khusus dengan memperhitungkan prestise, apalagi acara yang di gelar adalah launching album. Tapi ternyata kali ini ADA lebih memilih sebuah mall yang pernah terbakar, masih kosong, dan gak sesuai tampaknya dengan level ADA band itu sendiri. (setelah buka-buka iklan di Kompas, eh eh ternyata gak disebutin Launching, tapi cuman show pembuka rangkaian tour ajah, lah salah kaprah gini)
  2. Jika yang dicari adalah space outdoor (very Thank God gak ujan malam itu) kenapa gak sekalian di GOR, di lapangan bola biar sekalian berasa nonton konser dangdut yang gratisan, karena hal itulah yang gue rasain saat nonton kemaren. Kayak mau nonton band baru yang belum punya nama.
  3. Menurut gue sih, imagenya ADA jadi turun saat launching kemaren. Gak keren, jeung.

Selain dari soal tempat, masih banyak lagi berderet hal-hal yang bikin bete jauh sebelum acara dimulai. Antara lain:

  1. Tempat penukaran voucher nggak diatur dengan rapih, jadi ngegerombol gak jelas.
  2. Larangan merokok di tempat umum gak berlaku ya di Bogor, lupa saya kalo itu peraturan Pemda DKI doang.
  3. Saat ngantri mau masuk, panitia masih sibuk masang lampu UV buat nge-cek keaslian tiket. Dari tadi ngapain ajah?
  4. Sampe di dalem venue, terbengong bengong dengan adanya pager pembatas antara penonton dengan panggung yang tingginya kurang lebih 1 meter. Berasa Slankers dipagerin segala.
  5. Di tiket acara jam 18.30, tunggu punya tunggu kok masih ngeset properti screen, ko masih cek lampu sorot, ko masih maku screen, ko masih rapat di atas panggung, sekali lagi … dari tadi ngapain aja, mas?
  6. Yang masuk ke bagian panitia banyak ya … pantesan di pintu masuk masih ngeliat seorang mbak-mbak panitia yang bawa bergepok-gepok tiket masuk yang tidak laku *kesian*
  7. Sebenernya sudah sangat BETE, apalagi dengan kelakuan beberapa penonton yang dorong-dorongan di belakang gue -padahal mulai juga belom-, tapi gue udah bayar bo .. masa mau cabut gitu ajah? rugi ah.

Jam 8 an, setelah penantian yang panjang, akhirnya ADA naik ke panggung, tapi penderitaan belum berakhir sodara-sodara …. How Close

  1. Ada screen gede di belakang penonton yang nampilin klip-klip penjelasan pencipta lagu tentang lagu baru yang akan dibawain, kali lo ya secara suaranya gak kedengeran dan males nengok ke belakang juga. Screennya jadi gak berguna karena diletakkan MEMBELAKANGI penonton … plok plok plok …. padahal banyak deretan screen di atas panggung yang sama sekali gak digunakan untuk pasang klip tapi cuman dipasangin mosaic2 backdrop lagu dan pesan sponsor tentunya.
  2. Ada kejadian yang menurut gue sangat gak pantes dilakukan seorang floor director (at least i thought she was), perempuan itu tiba-tiba naek ke atas panggung, di saat MC sedang bawain games dan meng-cut MC di depan penonton, di atas panggung! … duh duh duh what a manner.
  3. Lagu “Karena Wanita” di retake.. dan sebelum retake, kompromi antara panitia dan ADA di laksanakan di ATAS PANGGUNG
  4. Overall panggung megah, screen di belakang yang berderet itu juga ngehasilin efek yang bagus saat ADA perform, cuma gak abis pikir aja, kenapa itu screen gede di taroh di belakang penonton.
  5. Sebagai penonton yang belum pernah liat launching album, acara ini way out of my expectations. I pay to see the show and never expected to face an iron bars.

Selain banyak banget kekurangan yang bikin acara nonton jauh dari kata “nyaman”, ADA maen bagus seperti biasa, bawain beberapa lagu baru juga, tapi kurang lama

  1. Donnie jadi lebih “centil”, senyuuuummm terus .. Mas Dika juga .. 🙂 gitu dong.. kan penonton seneng di senyumin terus .. apalagi bidadari-bidadari di barisan depan yang udah kejepit jeruji itu .. heheheh
  2. Tapi Kemeja putih feat kaos abu-abu tanpa lengan dengan belahan dada rendah untuk Donnie? well, not my cup of tea, dear*sorry*
  3. Sebuah launching album yang tidak berkesan, kecuali segala “penderitaan” gue sebagai penonton yang harus dihadapkan pada jeruji besi.
  4. Despite of ADA performance, penonton (especially yang ini) kecewa.
  5. Ini adalah Show terbete, tercape ADA yang pernah gue tonton, semoga gak keulang di Show yang lain

mountainHaaahhh .. banyak gak enaknya acara kemaren, satu-satunya yang bagus adalah view gunung tertutup kabut dari teras food court.. hmm magnifico!

p.s. katanya “Cassettes and Cd’s available in stores” mana buktinya? CD nya blom bisa ditemui di mana-mana tuh. Bajakannya malah udah ada.

Line
« 
 »