Eci Handayani

Web Developer, Day Dreamer & Sunset Chaser
   Travel

Diawali dari komporanya Herry setelah kondangan Jajang. Akhirnya, Sabtu 1 oktober 2005 jam ½ 8 pagi kita ngumpul di basement Binus. Herry yang ribut dari awal nggak boleh telat malah dateng paling belakangan, padahal rumahnya paling deket sama meeting point. Setelah banyak pembatalan peserta kitapun jalan menuju anyer, setelah lebih dulu mampir makan bubur dan ngisi bensin perjalanan dilanjutkan via kebon jeruk. Di mobil Tezar ada gue, Yuki dan Steve.

Di Mobil Bondan ada Andryan, Deni, Herry dan Winarto. Sampe anyer, mulai menjelajah villa Indira, tempat kita biasa nginep. Ratenya naek. Rumah yang paling kecil Rp. 700.000. Kalo pake heater 750.000. Karena Dana terbatas, kita jalan lagi menyusuri Carita, nyoba nanya ke Lippo Carita, ditawarin kamar yang di lantai 4 dengan harga 500.000. Nice View tapi boo… lantai 4 aja gitu. Ngeliat gelagat kita yang males2an penjaga villa nawarin lagi kamar yang di lantai 2, yang ini lebih sempit dari yang lantai 4, tapi emang udah gak sreg dan males kalo musti naek tangga dulu, kembali
muka kita males-malesan, eh penjaganya nawarin lagi kamar di lantai dasar dengan ukuran yang jauh lebih kecil dan BAU. Kayaknya karena jarang dipake.. huhuhu males banget. Setelah acara voting berlangsung alot (halah) akhirnya keputusan balik lagi nginep di Indira aja. Biarin mahal dikit (banyak kali) yang penting nyaman dan udah biasa.

Di perjalanan balik ke Indira, kita mampir dulu buat makan siang. Di tempat makan pinggir pantai. Menu makan siang kali ini adalah ikan bakar, sayur asem, cah kangkung dengan kelapa muda + es teh manis.

Sampe di Indira, unpack, duduk-duduk bentar sambil maen Stacko (:P) terus lanjut ke pantai! Malemnya abis beli nasi yang seharga Rp. 3.000 di rumah makan Padang, gue dikejutkan oleh berita Bom Bali. Huh .. bete lah udah semaleman Tvnya cuman nangkep Metro Tv dan beritanya Bom terus.

Imam dateng sekitar jam 8-an bawa daging dan perkakas bakar2an. Keramean pun dimulai, ada yang motong-motong daging dan ikan walaupun gak ngerti musti kayak gimana motongnya, ada juga yang nyiapin areng buat bakar2an. Kenyang makan sate sapi dan ikan acara selanjutnya maen kartu dan baru kelar jam 3 pagi.

Minggu paginya balik lagi ke pantai. Pada mau maen Banana Boat. Waktu rombongan pertama jalan, eh musibah itu terjadi. Kamera gue kecipratan aer dan kemasukkan pasir. Sekaratlah tu kamera. Bikin gue bete berat dan males ikutan maen Banana. Eh iya itu kamera di service di Oktagon, kata mas nya 1 1/2 bulan lagi baru beres. Lah ko bisa? karena masih garansi di bawa ke Jepang. Huh ..

Laper!Abis maen di pantai, ngantri mandi dan sambil nunggu beberes kelar kembali kita foto-foto kali ini di kamar. Awalnya cuman 4 orang yang ikutan foto tapi lama-lama semua masuk dan foto di atas ranjang rame-rame dan hasilnya itu
ranjang patah berkeping-keping.. Panik dong, tapi dengan segala daya upaya berhasil juga mernagkai ranjang yang emang udah lapuk itu. Sempet patungan goceng-goceng buat ganttin (mana ada ranjang 50.000?). Setelah bilang ke penjaga villa kalo tu ranjang patah, eh malah gak disuruh ganti. Maka pulanglah kita ke Jakarta dengan ketawa yang gak abis-abis. Makan siang mampir ke KFC cilegon yang sumprit rame banget (abis bubaran panggung dangdut ternyata). Dan mampir beli oleh-oleh. Duh, semua bawa plastik masing-masing, katanya gak mau belanja???

Keluar kota Cilegon menuju Tol, kita berenti lagi karena viewnya bagus banget dan sekali lagi foto-foto dulu danbaru melanjutkan perjalanan pulang ke Jakarta.

[flickr_set id=”72157652075379295″]

Line
« 
 »