Eci Handayani

Web Developer, Day Dreamer & Sunset Chaser
   Random

Sudirman – Sabtu, 20 Mei 2006

SudirmanSabtu sore di bilangan Sudirman Jakarta, kita (gue, Nita, Mega, Wiwin, Ade & Tyas + Rahma, Tante Atje & Didi) nonton Jazz weekend session 2 dari Ramako Fm. Sejujurnya gue gak ngerti Jazz. Yang gue suka palingan yang semacam Incognito, Brand new heavies, jazz yang ringan-ringan aja. Datang untuk menonton performance seorang teman, malah menambah wawasan tentang musik lain. Acara dimulai jam 3 sore dengan performance dari grup-grup Jazz yang isinya anak muda. Ada “Dadu”, “JazzyPhonic” – dengan gitaris lucunya, “Jazzynergy” dan “Parkdrive”. Ada juga “Beben Quartet” dan yang ditunggu “Harry Toledo” -bassistnya Bali Lounge. Harry Toledo maen jam ½ 7 malem featuring Micky, yang bawain “Sekitar Kita” nya Krakatau dengan aransemen Jazz. Di suatu interview radio Bang Harry pernah bilang suka meramu musik anak muda menjadi berasa jazz, supaya anak muda jadi lebih suka dengan jazz, good point. Saat “The White Shoes & The Couples Company” main, kita udah melangkah pulang. Entah kenapa, aura band terakhir ini kurang enak, jadinya males juga buat ditonton.

Minggu, 21 Mei 2006
Cibubur – 13.00 WIB

“Walau badai menghadang ..”

-Masih (Sahabatku Kekasihku) – ADA Band”-

SudirmanLirik di atas “kena” banget sama keadaan kita hari Minggu, 21 Mei kemaren. Dijemput Nita jam 11 kurang dengan tujuan Kota Wisata, Cibubur untuk liat Show ADA. Masuk S Parman, gerbang tol ditutup. Macet sampe pejompongan. Demo Pro RUU APP udah masuk ke jalan tol. Males deh ngomongin demo yang mengacaukan perhitungan waktu kita itu. Sampe Cibubur jam 1 pas, dan suara-suara ADA udah berkumandang. Alamat telat lagi.

Sampe Kampung Jepang, ngeliat venue yang sama persis kayak di tragedi Cibubur part 1. Udah males rasanya dan gak mungkin bisa menembus kerumunan orang yang banyak banget, tapi dengan kekuatan bulan akan menghukummu! halaah. Gue bersama wiwin dan Mega (nita, ade dan Tyas entah kemana) menembus gerombolan orang-orang yang terdiri dari mas-mas keringatan, mas-mas ngerokok, mas-mas mabok yang matanya merah-merah, mbak-mbak pacaran (pelukan boo padahal siang bolong dan panas pula). Dengan mengeluarkan jurus andalan yaitu “suara” alias nyanyi sekenceng-kencengnya sampe mereka yang menghalangi jalan kita akhirnya mundur karena males denger teriakan-teriakan gue. Setelah berhasil sampe di tengah-tengah kerumunan orang sempet gave up, gak mungkin deh bisa maju lagi. Gak ngeri gimana awalnya, acara nyodok kanan-kiri dimulai lagi dan akhirnya gue kebagian di pinggir pager sisi kanan panggung (dari penonton) dialingi speaker yang gede banget, lalu mega berdiri di belakang gue. Gak berapa lama Mega di belakang gue, Doni nengok -memang dia ingetnya mukanya Mega sih ya- dengan ekspresi kaget, lucu dan senyum. Membuat semua capenya, penatnya, keringetannya, keselnya segala perjuangan menuju tempat itu terbayar.. *halah* dua kali pula dia melongokkan wajahnya dari balik speaker … ahhh senangnyaaahh .. tapi sayang, baru 2 lagu kita disitu, pertunjukannya bubar! huuu .. tanggung neh..

Baju udah lepek, keringetan, rambut apalagi. Seperti tikus-tikus kecebur got. Basaah … tapi senyum itu menghapus semua kekeselan …
By the way, ada apa ya antara kita, ADA dan Cibubur? dua kali show gak ada yang berjalan dengan mulus. Banyak halangan. Macet, Orang-orang yang menyebalkan atau bentrok dengan jadwal show lain.. duhh..

Plaza Semanggi -15.49 WIB

SudirmanSehabis ADA kelar, istirahat dulu sejenak di pinggir panggung, sambil melihat para penggemar yang nungguin di depan tenda artis. Kaki kanan gemeteran karena tadi sebelah kanan di besi pager sebelah kiri di lantai. Tadinya kepengen foto-foto dulu bareng om dinosaurus di sebrang danau, tapi melihat jam baru jam 14.30 -perasaan ada yang bilang shownya jam 2 siang ya? jam 2 siang kelarnya kali ya pak?- masih keburu nih kalo ke plangi untuk nonton Kahitna. Meluncurlah kita menuju Plaza Semanggi. Untung demo udah bubaran jadi jalanan kembali ke asalnya. Sampe sana masih talkshow Indosat. Tapi penonton udah ngerubung di depan panggung. Dan sekali lagi kita melancarkan aksi menelusup sampe tiba di bagian agak ke depan. Kahitna maen jam ½ 4 lewat. Lagu lama sampe lagu baru dibawain, lupa nyanyi berapa lagu ya.. tapi sih terasa sebentar banget. Hari ini judulnya mah nanggung.. semuanya serba tanggung. Di ADA, lagi seneng-senengnya taunya udah abis, di Kahitna baru mau nyanyi kenceng-kenceng lagi eh udah abis juga.. sebal.

Britama Sportsmall – 17.56 WIB

Berhubung semua kenanya nanggung, muncul ide untuk sekalian aja ke Britama, liat konser perdana AFI, sekedar menuntaskan napsu nyanyi-nyanyi. Sampe Britama penonton udah pada masuk, kita duduk di bagian agak tengah. Penontonnya sepi bener. Akademianya gak ada yang gue kenal pula. Jadi totally just enjoy our self. Sambil karaoke gratisan. Disana ketemu Adi Darma AFI 2, dengan rambut gaya barunya -lucu, di, kangen udah lama gak liat- Haya juga sempet liat kita dan ber mmuaaah mmuaah mmmuaaahhh..

Sejak dulu, kalo abis liat AFI gak ada kesannya, tau-tau mah udah abis aja gitu. Dari Kelapa Gading, 6 perempuan kelaperan ini melaju ke Tukang Martabak Keju lezat itu. Malam terakhir sebelum Nita ke Palembang pagi ini, berlalu dengan penuh tawa. Karokean sekenceng-kencengnya di dalam mobil -curiga deh, mobilnya gak kedap suara-, Ketawa ber ciyeee ciyeee… huaaaa…. what a day!

Line
« 
 »