Eci Handayani

Web Developer, Day Dreamer & Sunset Chaser
   Random

Punya guilty pleasure?
Something that you enjoy so much but also giving you a guilty feeling at the same time?
Gue punya

Back in 2004 gue suka sama seorang penyanyi baru, since then mulai suka nonton show nya, disana juga gue ketemu temen-temen dengan hobi sama. Dari yang awalnya cuman seneng liat si bapak ini nyanyi, sampe akhirnya berlanjut ngikutin jadwal manggung sebuah grup band (kebetulan kami semua suka band yang sama). Ampir setaun gue dan temen-temen nontonin band ini, NO kami sama sekali bukan groupies, apa ya .. cuman seneng nonton live nya aja, semangatnya berasa, terbukti beberapa kali ada show mereka di tivi, gue end up ketiduran.

Akibat sering nonton band ini lah gue jadi mengexplore hobi baru yang lain, which is stage photo. Awalnya bermodal sebuah kamera pocket, sekarang alhamdulillah gue bisa beli sebuah kamera prosummer :), dslr sedang dalam tahap ngincer :p . Buat gue kejadian-kejadian di panggung itu terlalu sayang buat dilewatin. Dari lampunya, ekspresi muka si performer, semangatnya mereka, bahkan kadang-kadang confetti-confetti itu juga sangat sayang kalo gak diabadikan.

Lalu apa yang membuat acara nonton band ini jadi such a guilty pleasure for me?gara-gara pernah ada yang bilang, "Kalian macam abg telat aja". Huahahaha.. iya juga sih. Tapi apa emang abg doang yang punya semangat buat nontonin show-show macam begini? Pernah sih suatu waktu gue ada di sebuah lapangan basket di pagi hari yang cerah meriah dalam kondisi baru balik dari puncak malem harinya and you look around dan lo menemukan semua orang berdandan ajaib kecuali lo dan teman-teman (dengan botol infus sebagai gantungan kunci, dot sebagai kalung panjang dan yang terspektakulair, rol rambut sebagai hiasan kepala. Yap, biasanya di acara yang ada The Upstairs nya). No we’re not "ABG telat", coba lo bayangin, jaman gue abg dulu (around 1996) mana boleh keluar malem, mana punya duit buat bayar tiket show, mana bisa bayar taxi buat pulang malem? Hehehe .. in my defense, we’re just doing our FUN thing at our time.

Ungu, Kerispatih, Nidji, Kahitna (off course) dan Ari Lasso, mereka-mereka inilah yang jadwalnya kami cari-cari belakangan ini. Kalo pada akhirnya acara nonton band kami ini berkembang jadi nggak cuman nontonin satu band doang, ya it’s about time, bosen juga nonton sesuatu yang monoton, memperkaya wawasan musik kali ya. Karena masing masing performer itu emang musik, energi dan semangatnya beda. Pernah suatu waktu mau liat Nidji, badan gue tiba-tiba gak enak banget, padahal acaranya udah mau mulai, tapi ajaib saat intro lagu pertama mulai, gue ikutan "senam malam bersama Nidji", badan gue langsung oke tuh, baik-baik aja malah.
Tentang Ungu, jujur aja awalnya karena salah satu temen gue suka banget, gue sih tadinya biasa aja, gak ngerti pula ama lagunya. Kesan pertama gue sama band ini? humble, ramah dan asik-asik aja nyamperin tepi panggung buat fans nya (hey, kami bukan termasuk orang-orang yang teriak-teriak minta disalamin loh :p).
Tentang Ari lasso, baru sekali liat full show nya, meskipun gak apal lagu apalagi apal lirik, penampilan alass emang enak buat ditonton.
Tentang Kahitna, hadyuh apa mau dikata we all love them, numpang bernyanyi bersama lah kalo nonton Kahitna itu.
Kalo Kerispatih? Pertama kali liat kerispatih di acara i-radio di plangi, dan ngeliat "serius" waktu 1 jam bersama di Indosiar, and fell in love ever since.(Psstt. .. fell in love ama sapah?. ada deh .. :p)

Apakah kami fans? Fans? Ah kok gue rada keberatan ya dibilang sebagai fans. Bukan, bukan karena gengsi tapi fans itu kan orang-orang yang paham dan sangat menggilai artis/band, sedangkan gue, judul lagu sama isi lagu aja sering mixed up, yang ada saat lagunya dimaenin malah terbengong-bengong sambil lirik-lirikan "lagu apaan ya ini?" belom lagi kalo disuruh nyebutin nama personil, waduh mana eyke tau, belom kenalan sih :p

So, apakah tetep jadi sebuah guilty pleasure buat gue?kadang-kadang malu juga kalo udah berkumpul dengan penonton lain yang rata-rata umurnya masih diawali angka 1, but hey nonton itu to have fun and take as many great picture as i can (well, great as in my term loh ya, jangan dibandingin ama yang profesional, kameranya aja second line kok). Setelah kerja 5 days a week (emang iya kerja?) kayaknya menyelipkan sebuah tontonan di tengah minggu atau di akhir minggu would be a great thing to freshen up jiwa dan raga. Ya gak?

   Random  ,
Line
« 
 »