Eci Handayani

Web Developer, Day Dreamer & Sunset Chaser
   Random

Orang bilang kalo minum obat jangan keseringan karena bisa imun alias gak mempan lagi. Kayaknya berlaku juga dalam hal nonton sebuah band jangan keseringan karena bisa bosen, seminggu sekali cukuplah.



Ini loh tiket yang sulit didapet itu

Perjalanan menonton ADA “GRAND LAUNCHING” semalem berliku dan menguras emosi -ya emosi gue emang suka tinggi-. Setelah konfirmasi ke management dan Penta, dapet info kalo tiket diambil di tempat jam 8 malem. Apalagi salah seorang pihak management posting di milis dengan isi serupa. Meluncurlah kita ke studio penta dan sampe sana jam 8 teng, setelah makan pecel ayam dulu. Sampe depan gerbang, 3 orang satpam menghadang menanyakan tiket dengan kata-kata dan intonasi yang kasar, mereka bilang kalo gak punya tiket gak boleh masuk gerbang. Padahal orang yang megang tiket di dalem kali. Berusaha telpon Indra -yang nomernya gue tau dari konfirmasi kaos ADA yang gue balikin dan sampe sekarang belum gue terima gantiannya- gak diangkat. Emosi menggunung apalagi dengan perlakuan kasar satpam-satpam penta itu. Terus ada orang keluar, disebut-sebut sebagai orang management, siapa pula namanya ku tak tau, membawa beberapa tiket dan masuklah kita melewati gerbang. Oh ya satpamnya bilang, “omongannya sama management kalo yang gak punya tiket gak boleh masuk”.. lah helloo yang ngejanjiin tiket aja orangnya di dalem.

Sampe halaman penta belom berakhir bo, masih ngantri lagi. Meskipun ujug2 banyak orang2 tampaknya langsung menerobos masuk tanpa seleksi tiket dari satpam galak itu (temen ya pak?). Sampe depan pintu studio pun masih ngantri, pintu dibuka cuman sebadan dan terhalang trtiplek -kebayang dong sempitnya- pake acara dorong-dorong pula, norak norak norak. Padahal kalo gak ada penonton, apa jadinya itu acara?

Ka' Ubiet

Big Applaus goes to Ka’ Ubiet..

Kebetulan gue dapet duduk di deretan paling depan dan paling ujung bareng Mega -si muka kamera-. Sementara Nita, Wiwien dan Ade di barisan atas. Acara dimulai jam 9 teng dengan MC Nirina dan Bekti, ah pasti udah pada nonton acaranya kan? Menurut gue inilah yang namanya LAUNCHING. Semua lagu andalan dibawain. Yang paling keren “Jalan Cahaya” feat. Ka’ Ubiet, TOP. Lagu gue dibawain di opening -senangnyah- eh di session selanjutnya lagu gue kedua 1001 Cara dibawain juga -secara udah pegel tereak nge rekwes sejak dulu ya-

Overall, acara ini keren banget. Trio Drummer mantab. Ka’ Ubiet Keren, Gita Gutawa cute. Hendry Lamiri, membuai dengan biolanya. Donnie? ehm mo diomongin gak nih? ah what the hell, it’s my web, klo yang gak suka Donnienya di cela, mendingan tutup browser lo sekarang juga.

Ayo kita mulai ..

Bermasalah pada wardrobe session pertama, yaitu kaos ketat item -bagus bagus- dan …*jeng jeng* celana capri garis-garis item putih *ha* yang cingkrang sehingga kaos kaki itemnya kliatan, Jelas banget Donnie gak nyaman dengan celananya -yea i’m not a mind reader, tapi kalo sepanjang pake itu celana, di tarik-tarik mulu, maksudnya gak nyaman kan?- Celana ala anak punk yang kecil di bawah itu was so NOT YOU.

Celanamu

Celana itu *psstt sepatunya
mirip
kayak yang dipake Bekti*

Di session selanjutnya, masuk ke ruang ganti kirain mo ganti celana taunya malah ganti atasan dengan kemeja cheongsam item, keren, tapi celana stripe itu ganggu banget.

Di bagian agak akhir Donnie ganti baju lagi, kali ini gaya dia banget. Celana jeans gombrong dan kemeja krem, tapihh… what’s up with the tie? dasi punk aja gitu.. atau mau beralih aliran ke punk? siapa sih stylist nya?

Celananya Mas Dika juga sami mawon, kotak-kotak dan tampak kecil di bawah.. well kalo tastenya begitu yahh mau bilang apa. Tapi untuk Donnie secara dia Frontman … plis deh ahhh celana stripe lo bikin gue pusing (ketattttesss booo).



With Henry Lamiri

Nyambung dari opening line paling atas postingan ini, waktu dulu pertama kali liat ADA duhh excitementnya masih puol. Donnie lucu ya .. Donnie ganteng ya .. tapi makin kesini udah terbiasa kali ya .. jadinya yah biasa ajah. Tapi kalo soal lagu mah tetep bawaannya pengen leloncatan.

Gue pribadi melihat para musisi itu sama aja kayak orang biasa, hanya saja pekerjaan mereka adalah musisi, yang kebetulan juga banyak orang yang kenal. Sisanya yah mereka sama aja kayak gue, kayak elo tapi dengan profesi yang berbeda. Suka masih terheran-heran kalo ada yang sampe “menggilai” sedemikian rupa. Mereka juga manusia kok. punya kekurangan di balik kelebihan mereka yang menyilaukan mata, masih punya ketidakpahaman terhadap etika (ternyata) yang sempet membuat gue tersinggung berat .. ah sudahlah siapa pula gue ini memprotes sikapnya, memang mungkin orangnya demikian. Tak ada manusia yang sempurna bukan..?

Kalo kata kampung, jangan pake AAN

Pengen kasih a BIG hug buat teman-teman ku yang selalu kasih SEMANGAT BigHugmeskipun semalem gue tau gue super duper galak.. hiks .. pms kale nih .. maap yuaaah.. love you guys! mmmmuuuuaaaaahhhhhhh..Kiss

Semalem dapet banyak sms dan miskol bahkan dari temen SMA yang udah kelaut… kenapa ya? *hehe*

Line
« 
 »