Eci Handayani

Web Developer, Day Dreamer & Sunset Chaser
   Travel

Awalnya (kayaknya) jelajah kali ini judulnya “Stationplein” terjemahan bebas versi gue sih “Dari Stasiun ke Stasiun” terus berubah jadi “Batavia-Buitenzorg”. Dengan Rp. 80.000,- peserta dapet tiket Pergi pulang KRL Ekonomi AC, Snack (roti cicek + aqua botol sedeng -biasanya botol kecil) dan Makan siang. Meskipun peserta jelajah makin menyusut, sisa gue, Nita, Adele dan temen Nita (dan temannya lagi yang selama jelajah misah-misah juga), praktis jelajahannya cuman bertigaan ajah deh.Gue berangkat dari rumah diusahain banget sekitar ½ 7 tapi ya tetep aja telat-telat juga :p. Jalan dari halte busway Jelambar jam 7 kurang makanya dapet harga diskonan Rp. 2.000,- ajyah (baru tau masih berlaku). Nyampe di Harmoni gue pikir mah bakalan sepi secara Minggu pagi eh taunya yang ke arah Kota ngantri panjang bener, pake deg-degan takut ketinggalan kereta deh nih, apalagi udah mau jam 7 aja gitu. Bener kan, dari halte Busway Kota udah liat Nita di pintu masuk Museum Bank Mandiri.

Beos Pagi Hari

Berdua aja (Adele ketemu di Bogor) naek kereta ke Bogor di gerbong pertama. Peserta yang berangkat dari Stasiun Kota relatif gak banyak, kereta nya juga gak rame-rame banget jadi masih bisa asik-asik pepotoan. Sampe Stasiun Gondangdia dan UI baru deh banyak yang naik pake name tag KJB. Harap maklum baru sekali naek kereta ekonomi ke Bogor jadi rada sebel soalnya di tiap stasiun berhenti dan pantat jadi tepos karena kelamaan duduk :). Di tengah-tengah perjalanan, KJB bagi-bagi permen yang taunya di dalem bungkusnya ada doorprize nya. tapi yah seperti biasa mana dapet kalo judulnya undian mah.
[peg-image src=”https://lh3.googleusercontent.com/-eHmOUNydrlM/W-uXwjeC_aI/AAAAAAAASSY/UxmW6dBaCzgfK6tSU-VFWsIBgsGLv5ZrACCoYBhgL/s144-o/bogor.jpg” href=”https://picasaweb.google.com/117441230279743615431/2010#6623554537389227426″ caption=”” type=”image” alt=”bogor.jpg” image_size=”200×150″ ]

Jam 9 pagi di Bogor
Sampe di Bogor jam 9 teng ngeneng ngeneng. Rada riweh waktu mau turun, karena penumpang yang mau naik gak sabar berebutan naik kereta, padahal kalo mau sabar nunggu yang turun duluan akan lebih enak deh ah. Dipandu dua Tour Guide, jelajah dimulai di Stasiun ini, masuk ke ruang tunggu VIP lalu ke dalem stasiun yang bangunannya masih aseli. Adele, yang dateng gak pake kereta bergabung di Pintu Stasiun Bogor. Tujuan pertama ke Taman Topi yang letaknya gak jauh dari Stasiun, terus ke Katedral tapi berhubung lagi ada misa, cuman bisa ngelongok dari luar aja. Lanjut ke Balaikota Bogor yang lagi ada acara ngumpul Tae Kwo Do (atau Karate) se Bogor kali, jadi halaman depannya dipake acara itu dan sekali lagi cuman bisa ngelongok sedikit itupun di bagian belakang gedung.
[peg-image src=”https://lh3.googleusercontent.com/-B0m_r0MIsv0/W-uXwkwBBCI/AAAAAAAASSY/sH-JcQ6UnLM8mBOJ1jdWAxUy3tIzNI51QCCoYBhgL/s144-o/IMG_5258.jpg” href=”https://picasaweb.google.com/117441230279743615431/2010#6623554537733030946″ caption=”” type=”image” alt=”IMG_5258.jpg” image_size=”200×150″ ]
Dari balai kota yang gak seru, perjalanan dilanjutin ke Hotel Salak, di sini kita dikumpulin di ruangan dan diberi penjelasan tentang sejarahnya Hotel Salak, lalu diajak liat Presidential Suite yang view nya Kebon Raya. Dari Hotel Salak tujuan berikutnya adalah Bakorwil Bogor. Disini rata-rata peserta pada sibuk poto-poto sendiri. Bagus memang gedungnya, ada satu ruangan kayak ruang pertemuan gitu yang tiga sisi dindingnya adalah kaca jendela, menurut gue keren bener disini cuman serem juga kalo lagi ujan gledek yak.

Dari Bakorwil kita jalan lagi ke Gereja Zebaoth. Beda dengan Katedral, berhubung disini lagi gak ada acara jadi kita boleh masuk dan foto-foto di dalem gereja. Istirahat dan ngadem dulu di gereja sini sambil maem ketan dan minum jus/sirop (?) mangga sebelum lanjut ke Kebon Raya. Harap maklum kalo gue, Nita & Adel anaknya emang pada gak sabaran, jadinya kita jalan duluan masuk Kebon Raya Bogor (KRB) hasilnya bingung mau ke kanan dulu atau ke kiri.

Tempat pertama yang didatengin di KRB adalah Makam Belanda. Nembus hutan di jalan setapak *halah* sampe lah kami di kuburan Belanda yang nggak terlalu luas, sekotakan aja gitu tapi yang bikin spooky, makam paling baru dari tahun 1994 .. err…
[peg-image src=”https://lh3.googleusercontent.com/-QIzqQ5HRNCg/W-uXwj8Rc7I/AAAAAAAASSY/6MAeWEo5lFQWGlstn-Ildd1a1Js2ZLygACCoYBhgL/s144-o/IMG_5370.jpg” href=”https://picasaweb.google.com/117441230279743615431/2010#6623554537516004274″ caption=”” type=”image” alt=”IMG_5370.jpg” image_size=”267×150″ ]Dari Makam, perjalanan menembus hutan dilanjutkan ke arah danau kecil depan Istana Bogor. Kirain sih bisa masuk ke Istana, ternyata menurut info, Istana tutup hari Jumat, Sabtu dan Minggu. Setelah grup foto lagi dan istirahat sejenak akhirnya kita ke Museum Zoologi buat makan siang. Hore! Laper bo!

[peg-image src=”https://lh3.googleusercontent.com/-ljPGyEOB5ak/W-uXwtcWuTI/AAAAAAAASSU/EP8oaPcvZSUA4BuyHzwBweVLaA3T1Nb5ACCoYBhgL/s144-o/IMG_5374.jpg” href=”https://picasaweb.google.com/117441230279743615431/2010#6623554540066486578″ caption=”” type=”image” alt=”IMG_5374.jpg” image_size=”267×150″ ]
Makan siang dalam bentuk prasmanan dengan menu sayur asem, ikan asin, tempe bacem, urap (yang kayaknya kurang laku) dan kerupuk plus pisang dari tandan nya. Makannya di bawah pohon rindang beralas tiker, sedap deh abis makan lalu ngantuk dan jadi bengong. Akibatnya udah males-malesan, masuk museum nya juga cuman selewatan. apalagi dalemnya museum Zoologi itu panas dan pengep temaram pula, lengkap sudah. Kita nunggu di depan aja deh. Ada beberapa peserta yang pulang duluan abis dari Zoologi, sementara yang lain lanjut ke vihara Dhanagun yang letaknya gak jauh
[peg-image src=”https://lh3.googleusercontent.com/-aw3E4HWr-fI/W-uXwlMA2yI/AAAAAAAASSU/0oh_4bAF2iIrZKsERL6KQNjO9EZUw_CpACCoYBhgL/s144-o/IMG_5412.jpg” href=”https://picasaweb.google.com/117441230279743615431/2010#6623554537850460962″ caption=”” type=”image” alt=”IMG_5412.jpg” image_size=”267×150″ ]

Di Vihara banyak peserta yang ikutan ngeramal nasib, gue sih mau-mau aja cuman gak tahan malunya kalo stik2 yang digoyang goyang itu gak ada yang keluar *ahlesyan*. Wokeh beres di vihara next stop adalah wisata belanja di Surya Kencana, eh tapi emang dasar males belanja ye, kita lebih milih pulang aja ke arah Stasiun daripada belanja. Eh tapi jalannya kok jauh amat gak nyampe-nyampe, sambil nunggu mobil Adel yang ngejemput, kita maem es duyen dulu di depan Gereja Zebaoth.

Jelajahan kali ini jauh, capek, panas, digigitin nyamuk kebon yang gendut-gendut, tapi menyenangkan. Buat yang doyan jalan, daripada ke mol muluk mendingan ikutan Jelajah Budaya deh 🙂

Foto-foto

Line
 »