Eci Handayani

Web Developer, Day Dreamer & Sunset Chaser
   Random


Hihihi potong kue ulang taon

Sabtu, lagi mau bobo siang kebangun oleh suara Wiwin “Assalamualaikum!” laah katanya mau dijemput jam 3 sore buat ke Cikarang, ko baru ½ 2 udah nyampe. Dengan muka bantal dan penuh curiga, ngintip dari jendela, kok ada Mba Dhani (?). Buka pintu, HUA!!! ada kue pake lilin dipegang Mega sementara Nita, Wiwin, Ade, Tyas & Mba Dhani nyanyi Hepi bedey. Surprise Surprise!

Abis menyantap kue ulang taunku, dengan keburu-buru -karena Mba Dhani udah ditelponin muluw :p- Keluar rumahlah menuju mobil Nita, eh disini giliran Mega dikasih kue juga (terharu lagi loh ampe nangis-nangis).


Mega dengan Kuenya

Sebelum ke Cikarang, mampir dulu ambil tiket “Hanya Untukmu” Kahitna di Wisma Dharmala. Tiketnya fotokopian doang dipakein cap dan tandatangan. Terus cek lokasi di STIE Nusantara, serem amat yak, apalagi acaranya jam 10 malem hari Senin.. Alammaaat gak jadi nonton live lagi.

Cikarang
Kesan pertama: sepiy. Dari parkiran jalan dikit udah keliatan pintu masuknya yang gak dijaga. Jadinya kita langsung masuk aja sambil celingak celinguk, bener gak ya ini tempatnya. Bangunan ruko yang baru jadi.


The Stage

Masih kosong, masih berantakan. Yak sekali lagi tempat konser ADA, way out of our expectation. Gak nemu tempat yang lebih baik ya? Venuenya berupa lapangan parkir berpasir, in the middle of kebon. Panggungnya seukuran sama di LaPiazza.

Salah langkah dikit, pasir-pasirnya masuk ke sendal sumpe deh ganggu banget. Saat kita sampe lokasi, ADA baru kelar ramah tamah ama pengelola Cikarang Trade Center itu, jadi di stage lagi pada foto-foto dan semua orang yang ada di situ dengan bebas masuk lokasi dan nontonin ADA.


Poto-poto ama Panitia

Kelar poto-poto, ADA langsung di larikan pake mobil panitia. Kemana? gak tau. Abis dari sana tujuan kita berikutnya adalah cari toilet. Toiletnya ada di CTC yang harus jalan kaki dulu dari lokasi panggung sekalian nuker voucher tiket. Di CTC ternyata ada Jumpa Fans ADA (yang menurut fotokopian yang ditempel di pintu masuk parkir tersebut jam 13.00WIB). Jumpa Fans digelar di lantai 3, dengan dirubung banyak orang, personil ADA duduk berjejer. Kelar dari toilet, lah kok? udah abis jumpa fansnya? perasaan di toilet cuman 5 menit deh. Sungguh acara yang aneh.

The Show
ADA muncul sekitar jam 9an. Setelah didahului oleh Garis Warna Band, Lopa Band, Sintesa, Bubble-something- Band. Yang keseluruhannya GAK PENTING (well, Sintesa masih okay). Nah tadinya kita udah set posisi di tengah panggung, beberapa baris dari depan. Sempet bersitegang juga dengan para lelaki yang sangat GAK MENGERTI wanita yang rata-rata imut ini, dengan bediri nyelak seenaknya -Woi! mas! klo mo di depan dateng dari siang!- eh ditambah lagi ada sepasang kekasih *huek* yang dengan cueknya bediri di depan Mega, padahal mereka tinggi-tinggi. Huemm Alaammmaaat .. udah disuruh geser tetep keukeuh ajah manteng di situ. Gak berapa lama dateng lagi dua orang mas-mas nyelonong ke samping pasangan itu. Kebayang gak sih lo? di malam yang panas itu, mereka berdua (laki-laki) dempet2an to each other? buset, gue yang liat aja gerah. Posisi yang tadinya udah enak bener -masuk radius pandangannya si vokalis lah- pada lagu kedua Sintesa, dari arah kanan pada ber moshing ria.. huaduhhh gak mungkin bakalan nyaman kalo nekat bertahan, gue teriak “Mundur semua!” *kayak perang :p* .. yah dan mundurlah kita semua. Tyas (yang paling tinggi) ngebuka jalan. Eh udah nyampe belakang, baru nyadar Risma ketinggalan *sigh*

Tau dong gimana nasib kita selanjutnya? udah ukuran badan pas-pas-an gini, udah gak kliatan lagi panggungnya cuman kepala dan tangan. Lagu pertama ADA, Langit 7 Bidadari. Dari Intro gue yang udah keburu bete berat tereak sekenceeng-kencengnya, “LAGU GUE!!!” sambil ngangkat tangan dan siap-siap loncat-loncat. By the way, kita punya jurus ampuh buat “menggeser” orang-orang yang adem ayem aja di depan kita, yaitu nyanyi sekenceng dan seancur mungkin. Apalagi di lagu-lagunya Romantic Rhapsody. Secara rata-rata apalnya cuman Karena Wanita doang ya.. kita bisa dengan pede (dan kenceng) nya nyanyiin semua lagu dari album baru (catet, sampe improv2 nya pun bisa). Sampe satu persatu “target penggeseran” kita menyingkir dengan sendirinya. Huahahah puoollll banget nyanyinya semalem. Numpang karaoke judulnya mah. Gue yakin orang-orang yang ketiban sial dengan berdiri di sekitar kita cuman denger suara kita doang, suara vokalisnya mah gak kedengeran kali. Udah mukanya ADA gada yang keliatan satupun gitu loh. tapi untung ada kamera 12x zoom yang lumayan ngebantu ngintip dari LCD :D.

Penonton di Cikarang emang ganas-ganas. Si vokalis dari baru naek stage dan selama acara berlangsung, berulang kali bilang “Jangan rusuhh yaa…, kesian cewek-cewek yang di depan.” sambil lempar-lempar aqua (hayahhh Don, untung gak kena lemparan aer, kena kamera, minta ganti deh). ADA juga gak lupa menyapa armADA berulang kali -hal yang jarang dilakukan- dan sempet bilang juga “karena armADA ingin dimengerti” -betull betulll, singkirkan penonton-penonton rusuh!-. Eh iya setiap si vokalis menyebut hai pada armADA, kita dong dengan sekenceng-kencengnya tereak sampe-sampe orang-orang sekitar berbisik-bisik tetangga “Ohh mereka armADA..” huuahaha cuek ajah, besok gak ketemu lagi ini.


Look at him, he’s adorable ..
(kata-kata paling sering gue denger di tv wiken ini)

Balik ke penonton rusuh. Sepertinya kita jadi magnet orang-orang rusuh itu. Kok di “Kau Auraku” tiba-tiba banyak mas-mas nyamperin sambil ber moshing. Ganggu banget lo! tapi bodo amat lah yang penting loncat. Meskipun sempet keselek, kaki pegel, perut keram, dan napas tersenggal senggal. Abis puasa dua minggu gak liat ADA, malem ini loncatannya di pol-in. Niatnya kan pengen seneng-seneng, meskipun ujungnya sebel berat ama orang-orang itu -oi! pacaran di rumah ajah-.

Total 13 lagu di bawain ADA, which is (harusnya) bagus karena lebih satu lagu. Ada Langit 7 Bidadari, Biarkan Ku Pergi, Yang Terbaik Bagimu, Karena Wanita, Haruskah Ku Mati, Surga Cinta, Singgasana Cinta, Masih, Manja, Kau Auraku, Pura-pura Cinta, Sayang & Manusia Bodoh (random order yak). Tapi Baru kali ini gue berharap shownya segera kelar 🙁 udah bete berat sama orang-orangnya.Konser (or show?) ditutup dengan Masih. Tanpa basa basi, kelar “Masih” Stage digelapin dan ADA langsung cabut dari venue pake mobil panitia yang sama kayak tadi siang.

Ternyata eh ternyata, gak berapa lama kita masuk arena pake ngantri-ngantri, cek-cek tiket, pintu udah dibuka untuk umum alias gratisan. Hah.. no wonder banyak orang-orang gak jelas. Padahal disitu ada polisi satu truk (ada yang lucu, ya gak Ris, de?) fungsinya apa? malah itu polisi ikutan nge shoot sambil bawa-bawa handycam. Kalo begini caranya, ngapain bayar tiket? sabar nungguin band pembuka maen ajah pintu udah di buka bebas. Sapa yang salah nih? EO atau Management ADA? Di dalem juga banyak yang jualan, ada air mineral, rokok, sampe kacang rebus. Berasa ke pasar malem.

Satu lagi! masalah lighting panggung. Baru nemu acara yang lampu panggung matek saat di stage ada MC. Udah sumber cahaya cuman dari panggung doang. Terjadilah gelap-gelapan. Udah gitu lampu sorot malah nyorot ke penonton dengan sok sok ngikutin beat musik kedap-kedip bikin puyeng aja tu lampu. Geblek.

Ya begitulah laporan nonton ADA di Cikarang. Kata si MC merupakan kota terakhir tour softex. Lah apa kabar Solo & Malang? penutupan tour ko kacrut pisan to mas-mas?? Sampe mobil suara gue abis! ditambah perut laper dan keausan malah menyantap kemplang oleh-oleh Nita dari Palembang. Hemm alammaaatt radang tenggorokan neh.

Hedop Pinguins Madagascar! Kalian keren bangets!

Above all, serunya nonton konser inilah yang gue kangenin selama dua minggu terakhir. Kalo nonton di stasiun tv atau tempat-tempat yang lebih “civilized” kurang ada ceritanya. Nonton di tempat begini (dan Cibubur 🙁 ) pasti banyak cerita konyol, lucu dan selalu bikin kita terbahak-bahak di mobil on our way home. The good thing was disini kita ber-6 gak misah (kecuali Risma yang lepas dari pantauan). Which is prestasi, abis biasanya udah mencar aja kalo crowdnya keramean.

*diketik jam 2:08 am, Minggu 18 Juni 2006. Sambil pindah-pindah channel liat Italy Vs. US dan MTV nungguin “Haruskah Ku Mati” (belom liat full, boo. Padahal cakep bener yak disitu). Lagu tema sepanjang hari adalah “Aku, Dirimu, Dirinya”

Line
« 
 »