Eci Handayani

Web Developer, Day Dreamer & Sunset Chaser
   Review

utopia
Utopia

Ungu merajai infotainment dengan berita pembatalan (gak sreg dengan kata “pencekalan”) show mereka di Senayan hari Minggu kemaren. Siapa yang nyangka Ungu beneran gak jadi maen gara-gara alesan keamanan, padahal acaranya Bintang Indonesia ini udah di expose lebih dari sebulan yang lalu dengan Ungu dipajang sebagai bintang tamu utama bareng Kerispatih & Maliq n D’Essentials. Catet ya .. Flyer, poster, baliho (ada gak baliho nya?) print ad, running text, iklan radio semuanya nyebut Ungu akan main di situ. Gue emang gak ngerti tentang how to organize an event ya, tapi bukannya izin itu keluar jauh hari sebelum promosi dilakukan?

Venuenya di Plaza Utara Senayan, letaknya di belakang lapangan ABC. Dari awal udah rada gak sreg, acaranya disebut mulai jam 14.00 tapi nyaris jam 3 sore pintu masuk utama belum dibuka, sedangkan yang ngantri udah banyak. Tiketnya sih emang gratisan, tuker kupon aja, tapi akhirnya dijual juga si gocengan. Pintu masuk utamanya hanya satu dan cuman muat satu badan harus miring pula. Desek-desekan lah secara gak ada yang mau ngalah. Sampe di dalem, heran dong sama layoutnya. Panggung kecil di kiri dikelilingi tenda-tenda stand dan taman-taman kecil palem berumput, space luas untuk layaknya pertunjukan musik?nggak ada. Lalu untuk ke panggung utama yang gak seberapa besar, dibatasi pager besi 1 meter-an yang di kiri, kananya ada taman sepanjang trotoar. Space luas untuk layaknya pertunjukan musik? 40% aja. Setelah kebingungan dengan layout yang lebih cocok untuk taman bermain anak-anak, kita ngantri bentar untuk ke stage utama yang masih di tata-tata. Ada kabar katanya Ungu gak jadi maen, dibatalin, well secara spanduk masih berkibar dengan tulisan Ungu ya kita gak percaya lah, jangan-jangan sekedar Sapu April (April Mop) ni. Apalagi kemudian liat Manajernya Ungu dan para crew lagi set-set alat.

Selain Ungu, gue juga pengen liat Kerispatih. Ditungguin gitu ya di panggung utama eh tau-taunya Kerispatih nya malah maen di panggung kedua.. *huu kecele*, kirain yang di iklannya pake logo dan foto dapet jatah di panggung utama. Kelar Kerispatih, panggung utama dimulai, ada Utopia, Saint Loco, dll. Rusuhnya dimulai saat jeda Magrib, pager-pager seng di kiri kanan venue mulai di jebol, padahal mah pintu masuknya juga udah bebas dibuka. Abis Magrib acara lanjut, keadaan di depan sana udah gak ngerti deh kayak apa, kita lebih milih di belakang aja, nonton dari medium screen dari tenda kosong, samping pintu utama yang jauuuhhh nian dari stage. Sebelum The Upstairs naek, botol-botol mulai beterbangan. Rusuh? sudah pasti. Sekitar jam 10-an, Bekti & Olga bilang kalo acaranya ditutup oleh Steven & The Coconuts treez. Secara beneran gak percaya ya, kita tungguin lah sampe Bang Epan kelar, eh eh eh beneraaan ungu gak muncul juga, acaranya bubar jalan.

Eh tapi, masa sih gak jadi? crew udah set alat, manajer on location, personel ada di hotel deket situ, ko gak jadi? Ada apa? siapa yang berulah? Ungu? Penyelenggara? Jika kemudian muncul pilihan, Ungu batal atau semua batal. Does it even make sense? sebegitu takutkah? sebegitu gak pedenya kah dalam menghandle massa?

C’mon itu acara emang udah rusuh, karena venue yang gak nyaman dan terlalu kecil untuk acara macam gini. Again, gue lebih melihat pihak penyelenggara yang gak siap dengan tempat dan negoisasi yang gagal spertinya. Kalo emang gak pasti dapet ijin ya ga usah dipajang itu Ungu.. bikin kecewa orang aja deh. Untung sempet liat Kerispatih jadi gak bete-bete amat, lagipula kalo tau dari siang Ungu gak jadi kan kita bisa ke Citos ya booo…

Line
« 
 »