Eci Handayani

Web Developer, Day Dreamer & Sunset Chaser
   Review

Penonton

Dari Taman Anggrek (TA), gue, Wiwin, Tyas & Mega naek Metromini ke Penta. Nita absen kali ini. Sampe Kemanggisan ujan gede -Alhamdulillah, karena kabarnya banyak daerah yang kekeringan- udah berasa aneh aja, gak ada persiapan payung sama sekali, wong dari rumah panas kok. Sampe pertigaan batu sari ujan makin gede, dari sini musti ganti mikrolet M11, tapi berhubung ujannya gede banget, kita neduh dulu di kios fotokopi bersama beberapa orang lainnya.

Sempet banget kepikiran buat nyetop taxi dan pulang, secara kilat sambar menyambar, terus sempet nyamber tiang listrik dan ngeluarin percikan api 🙁 syerem ajah. Ujan pun gak kunjung reda, mengecil intensitasnya pun tidak. Mau pulang mikir juga, tanggung banget.

Lagi bengong-bengong ngeliatin ujan, Risma & Puji lewat di dalem mikrolet, ikutan naek lah kita. Sampe depan Penta, keujanan lagi karena payung cuman Puji yang bawa. neduh dulu di warteg sambil memikirkan langkah selanjutnya.

Kabar dari yang udah di dalem, masuk lewat pintu belakang aja, which is lewat ruko. Nyebrang ke ruko basah kuyup dan menerjang genangan air yang mayan deee… di depan ruko ada mas-mas yang ngasih pelastik buat tutupan kepala, makasih banget mas. Jadilah, Mega, gue dan tyas berendengan pake plastik itu (kayak bebek yak?). Sedangkan Risma, Wiwin & Puji berbagi payung (kalian lama sekali jalannya ya?). Jalan menuju Penta itu ngelewatin ruko-ruko yang gelap dan komplek perumahan. Dalam kondisi normal mah gak jauh, cuman semalem kok berasa jauh sekali ya? apalagi ternyata banjir juga, berloncat-loncat lah kita saingan sama 2 kodok yang ketemu di jalan (serius! ketemu kodok 2!).

Setelah segala perjuangan itu, nyampe juga di Studio Penta. Banyak banget armada yang udah ngumpul (hue? banyak? dari Hongkong banyak?) ke toilet dulu dong, rapih-rapih. Secara tampilan udah kayak tikus kecebur got ya.

Penonton

Kenalan sama Anita, Alvi, dan temannya (maap, lupa namanya) & Kika. Banyak muka-muka lama, tapi sayang gue gak kenal atu-atu. Di dalem studio, kita duduk di kanan panggung, pilihan yang tepat karena armada rata-rata di sini semua, kecuali Risma, Anita, Kika & temennya Anita yang pede banget misah berempatan doang di kubu sebrang, yang ternyata eh ternyata kubunya “Bintang Cokelat”. Acara dimulai, dibuka ADA dengan Karena Wanita dan seterusnya dan seterusnya (udah nonton dong?)

Donnie jadi ramah euy semalem, berusaha interaktif ngobrol sama armada (sori nih, selama ini kan gak gitu). Terlihat “BEDA” aja semalem, dengan jaket coklat dan t-shirt abu-abu nanggung (gak mecing atuh, tapi termaafkan lah, coz you looked great).

Penonton

Cokelat keren banget semalem -secara terakhir nonton Cokelat live 3 taun lalu ya-. Ibu Kikan seneng maen-maen ke bagian kita, karena berasa banget nyanyinya puoolll apalagi di “Karma” -hihihih dalemmm banget niy-

Terus terus, dapet kecengan seger semalem :p. Ada Darius yang jadi Host bareng Donna Agnesia, sibuk motoin Darius aja semalem mah. Keren bener ni orang ya .. coba 6 years older hahahahhaha.

Eh iya baru sekalinya nonton ADA, yang duduk sekeliling gue armada juga, di depan gue ada Diza (or Difa?), Dini, Eka, Diana, Puji, Dessy (temmennya Puji), di barisan terdepan sepertinya ada Phita dkk (klo gak salah). Di deretan atas, ada Rina (bener kan Rina? wajahnya familiar) + temennya, mega, gue, wiwin, tyas. Tetep dong jadi penonton heboh banci kamera yang dengan isengnya manggilin kameramen supaya di sorot (kameramen dodol) tapi teteup gak di close up. Huh. :p

Overall…
Cokelat keren. Bintang Cokelatnya keren. ADA keren, armada juga dong.
Cokelat isinya kebanyakan anak-anak muda, interaktif di stage, ramah kepada fans on/off stage.
ADA isinya lebih oldies (baca: Ayah-ayah), cuma Donnie yang belum jadi ayah, tentu aja gak bisa dibandingin.
Tapi dalam rangka memperlakukan fans, salute to Cokelat. ADA harus banyak belajar, jangan hanya Donnie yang berusaha untuk komunikatif sama fans (nice try by the way) tapi ADA yang lain juga dong.
Dalam rangka keseriusan menangani media promosi (loh kok gak nyambung?) Cokelat juga keren, liat cokelat.net dan silahkeun dibandingin sama ada-band.info. Gimana bisa jadi eksklusive, kalo media perantara dengan dunia luar (meskipun maya) tidak di tangani serius. Semoga saat webnya back online ada perubahan berarti yang bisa dinikmati fans.

Reviewnya melebar yak? gapapa deh, abisnya mau nonton acara ini susah banget dapet infonya, simpang siur, ngabisin pulsa.

“.. Ku tunggu… dirimu
Selalu kutunggu
Walaupun Ku tahu
Kau jauh…ku tahu… kau jauh ..”

*hayah dalem pisan -menyanyi dengan sepenuh hati-

   Review  ,
Line
« 
 »